Anonim

Windstar, sebuah syarikat pelayaran yang terkenal dengan pelayaran mewah kecilnya, menambah pelabuhan baru dan perjalanan pelayaran yang jauh diperluaskan kepada tawarannya untuk 2019 dan 2020.

Semasa temubual dengan TravelPulse, perancang pendapatan dan perancangan perjalanan syarikat, Jess Peterson, mendedahkan butiran mengenai persembahan baru syarikat itu yang menarik, termasuk berkongsi maklumat mengenai jadual perjalanan yang belum disiarkan.

Syarikat itu, yang mengekalkan armada enam kapal layar yang membawa hanya 148 hingga 310 tetamu, telah membangunkan empat pelayaran besar baru untuk dua tahun yang akan datang, yang memaparkan perjalanan yang berkisar antara 51 hari hingga lebih daripada 60 hari dalam beberapa kes.

Antara yang terbaru dalam jadual perjalanan ini ialah Grand Mediterranean Cruise yang baru diterbitkan di Surf Wind, kapal layar terbesar di dunia.

Pelayaran 51-malam (tawaran perjalanan pertama Windstar selama lebih kurang 50 hari) mengambil penumpang dari Lisbon ke Barcelona dan termasuk senarai panjang berhenti di antara seperti Gibralter, Malaga, Athens, Venice, Monte Carlo, Cannes dan Dubrovnik.

Di samping menjadi perhatian untuk perjalanan yang panjang, pelayaran juga termasuk sebilangan besar pelabuhan baru dan tumpuan untuk menjadi pelabuhan yang intensif tanpa terus-menerus meninjau kembali destinasi.

"Untuk pelayaran 51-malam, kami hanya mengulangi beberapa pelabuhan pada keseluruhannya dan mereka adalah Santorini dan Dubrovnik, tempat semua orang mahu pergi dua kali, " kata Peterson kepada TravelPulse.

Bagi pelabuhan baru yang dijadikan sebahagian daripada Grand Mediterranean Cruise, salah satu yang paling menarik adalah Komiza, di Croatia, tempat Peterson digambarkan sebagai sangat kecil dan indah.

Perjalanan ini juga termasuk 10 malam menjelajah pulau Yunani dan bermalam di Mykonos untuk memberikan pelancong lebih banyak masa untuk membeli-belah, meneroka atau berehat di pantai.

"Perjalanan ini melawat setiap sudut Mediterranean", kata Peterson. "Dan pada Wind Surf, perdana kami. Lima puluh satu hari kandungan tidak berulang pada perdana besar agak luar biasa".

Jadual perjalanan pelayaran besar kedua dari Windstar ialah Tiga Americas Cruise, pengalaman selama 39 hari yang boleh diperluaskan hingga 65 hari dengan menambah segmen di Alaska dan Caribbean. Ditawarkan pada Legend Bintang, perjalanan ini akan mengambil penumpang dari Vancouver, British Columbia ke San Juan, Puerto Rico.

Seperti Grand Mediterranean Cruise, terdapat beberapa pelabuhan baru dalam perjalanan ini juga.

"Ia akan pergi ke Sungai Columbia ke Portland dan bermalam di Portland, " kata Peterson. "Terdapat juga perhentian di Sausalito, California".

Baki dua pelayaran besar baru dari Windstar masih belum dipublikasikan. Tetapi Peterson berkongsi beberapa butiran mengenai setiap orang.

Pada musim sejuk tahun 2020, Wind Surf akan menawarkan Grand Caribbean Cruise 56 hari melawat pelabuhan seperti Philipsburg, St. Maartin; Kepulauan British Virgin, Barbados, Aruba dan juga transit sebahagian dari Terusan Panama, yang sama sekali baru untuk Surf Wind, sebuah kapal yang terlalu besar untuk membuat keseluruhan laluan.

"Ia adalah kali pertama kita melakukan transit separa", kata Peterson, "Dan dari sana, dia akan menuju utara sepanjang pantai Amerika Latin di sebelah Caribbean Bocas del Toro di Panama, dan beberapa tempat di Guatemala dan Mexico, beralih ke Cozumel dan menuju ke Philipsburg dengan berhenti di Jamaica dan Republik Dominican ".

Semua pelabuhan di Mexico baru untuk Windstar, seperti Jamaica dan beberapa lagi Caribbean berhenti.

Windstar Cruises, Wind Spirit, Tahiti, cruise

Pelayaran besar keempat dan terakhir yang Peterson menawarkan puncak menyelinap akan menampilkan perjalanan ke atas Roh Angin dari Tahiti (di mana Roh Angin secara kekal ditempatkan) ke Singapura, di mana kapal itu akan ditempatkan di dok kering selama kira-kira satu bulan. Panjang pelayaran keseluruhan adalah kira-kira 60 hari, tetapi butiran terakhir masih disetrika. Tarikh keberangkatan mungkin Februari 2020.

"Ini akan menjadi pelayaran khas sekali", kata Peterson. "Kami ingin melakukan sesuatu yang mencabar dan menarik, kapal ini akan melawat Indonesia, bahagian Australia, dan tempat-tempat seperti Kaledonia Baru. Akan ada banyak pelabuhan Pasifik Selatan yang baru".

Semasa semua pelayaran Grand Windstar menarik perhatian mereka sendiri, Peterson juga cuba menekankan bahawa mereka semua direka bentuk untuk disesuaikan sepenuhnya.

Pelancong tidak perlu menempah keseluruhan jadual tetapi sebaliknya boleh memilih untuk mengalami segmen yang lebih kecil, selagi satu atau dua minggu. Sebagai contoh, di pelayaran Grand Caribbean, pelancong boleh memilih untuk menempah transit terusan sebahagian Panama sembilan malam.

Segmen pelayaran besar individu, sama ada satu minggu, atau dua, atau lebih, direka untuk berdiri sendiri, Peterson menjelaskan.