Anonim

Saya masih ingat perjalanan pertama saya untuk mengambil beberapa buatan tangan mi segar di Honolulu. Saya berhenti di luar Kilang Mie Oahu di Kalihi dan mendapati tempat bermeter di King Street. Tidak tahu berapa lama saya boleh menghabiskan di dalam, membayangkan bahawa saya akan membaca pemilihan mi seperti orang yang mungkin berlama-lama di lorong wain atau bir, romantiskan bahawa saya mungkin menghirup bau tepung segar, saya memaksimumkan meter dengan seberapa banyak kuarters seperti yang saya dapati dalam pemegang cupu saya.

Malangnya, saya mengambil masa yang lebih lama untuk menunggu cahaya dan menyeberang jalan daripada yang dilakukan untuk membuat pembelian saya dan tidak boleh diusir keluar dari kilang. Malangnya, saya hampir menghabiskan lebih banyak pada meter daripada yang saya lakukan pada mi.

Sebab saya tidak menghabiskan banyak masa di kedai adalah bahawa sebenarnya tidak ada kedai. Kilang itu kecil dan tidak mempunyai kedai muka sama sekali. Saya mengambil kira-kira dua langkah melalui pintu depan sebelum saya sampai ke menu papan tulis dan seorang penyambut tetamu, yang mengangguk kepalanya sebagai cara untuk berkata, "Apa yang anda mahu"? Saya melihat menu dan terdapat banyak pilihan: Udon, chow mein, saimin, dan mi telur, untuk menamakan beberapa.

LEBIH Tujuan & Pelancongan Hong Kong viewed from the top of Victoria Peak

Tips Keselamatan untuk Mengunjungi Hong Kong

Sun rising over the Sea of Cortez in Los Cabos, Mexico

Baja California Mengumumkan Cukai Pelancong

Grand Canyon National Park: North Rim: Muted Sunrise From Cape Royal

5 Sebab untuk Lawati Rim Utara Grand Canyon

Saya tersandung dengan pesanan saya, terganggu oleh aktiviti di belakangnya. Di satu sudut, seorang lelaki sedang mencuci mie. Dalam yang lain, mi telah tersebar ke kering di atas meja, dan dalam satu lagi, tepung telah dituangkan ke dalam pencampur industri. Masih di atas adalah kelengahan kecil, di mana seorang lelaki menyerahkan beg besar tepung.

Ia adalah yang paling pasti kilang kerja, satu di mana anda diberi gambaran mengenai proses itu. Tetapi ia hanya sekilas. Penyambutnya terus bergerak dengan tempo yang tidak masuk akal. Dia sekali lagi memandang saya dengan tidak sabar.

Saya meletakkan pesanan untuk satu paun Pancit Miki (telur noddles) untuk $ 1.30. Penyambutnya pergi untuk mengisi pesanan itu. Saya mengambil kesempatan ini untuk melangkah ke langkah seterusnya. Saya berjalan melepasi menu dan ke pusat kilang. Saya tersenyum pada salah seorang pekerja yang mencuci mi.

Pada mulanya, dia kelihatan terkejut, seperti tidak ada yang pernah membuatnya sejauh ini. Dia akhirnya tersenyum kembali, satu gambar sambungan dalam pengalaman itu. Dalam beberapa saat, penyewa itu kembali dengan beg dan meminta wang itu. Saya dibayar dan masuk dan keluar dari kilang dalam masa kira-kira 90 saat.

Pada malam itu, kembali ke tempat saya, saya menyedut rebus mee segar, buatan tangan. Mereka mengambil masa beberapa minit untuk memasak, dan saya bercampur dengan sayur-sayuran. Kualiti mi adalah setanding dengan apa yang saya harapkan dari restoran-restoran di pulau itu - yang membuat banyak makna, memandangkan kilang-kilang juga membekalkan restoran tempatan dan tanah besar (lihat di bawah).

Salah satu yang terbaik untuk wang anda di Oahu, mi segar ini adalah cara yang paling ekonomis untuk menikmati hidangan berkualiti restoran dalam keselesaan sewa anda. Pertimbangkan memilih beberapa lawatan seterusnya anda. Berikut adalah dua kilang mi yang lain untuk mencuba: